Trending

Debat Pilpres AS 2024: Beda Kata Biden dan Trump soal Perang Gaza, Invasi Rusia, hingga Hak Aborsi

 

DEBAT PILPRES: Biden vs Trump dalam Pilpres AS 2024 -Foto dok kompas.com


RILISKALIMANTAN.COM, ATLANTA - Joe Biden dan Donald Trump telah melangsungkan debat perdana Pilpres AS 2024 pada Kamis (27/6/2024) malam waktu Atlanta atau Jumat (28/6/2024) pagi waktu Indonesia.

Emosi dan ketegangan mewarnai debat kedua kandidat dari Partai Demokrat dan Partai Republik itu.

Keduanya punya pandangan berbeda dalam sejumlah hal yang dibahas dalam debat, termasuk perang Gaza dan invasi Rusia ke Ukraina.

Berikut adalah beberapa kutipan penting dari debat Pilpres AS 2024 kali ini:

Demokrasi

Biden: "Dan sekarang dia mengatakan bahwa jika dia kalah lagi, dia adalah orang yang suka mengeluh, maka akan ada pertumpahan darah".

Biden: "Orang ini tidak mengerti demokrasi Amerika".

Trump, tentang kekerasan politik: "Tentu saja, saya percaya bahwa hal itu sama sekali tidak dapat diterima".

Trump, ditanya apakah dia akan menerima hasil pemilu: "Jika itu adalah pemilu yang adil, sah, dan baik, tentu saja". 

Aborsi 

Trump, mengenai keputusan Mahkamah Agung AS untuk membatalkan hak melakukan aborsi: "Ini merupakan hal yang luar biasa".

Biden: "Ini adalah hal yang mengerikan".

Iklim

Trump: "Saya ingin air bersih yang benar-benar bersih, dan saya ingin udara yang benar-benar bersih... Saya memiliki angka lingkungan terbaik yang pernah ada. Dan orang-orang terbaik di bidang lingkungan hidup saya memberikan statistik tersebut tepat sebelum saya naik ke atas panggung".

Biden: "Saya mengesahkan undang-undang perubahan iklim yang paling luas, paling luas dalam sejarah... Satu-satunya ancaman eksistensial bagi umat manusia adalah perubahan iklim, dan dia tidak melakukan apa pun tentang hal itu".

Invasi Rusia ke Ukraina

Trump, ditanya tentang persyaratan Vladimir Putin untuk mengakhiri perang Ukraina (dengan mempertahankan wilayah yang diklaim oleh Rusia dan dengan Ukraina meninggalkan tawarannya untuk bergabung dengan NATO): "Tidak, itu tidak dapat diterima".

Trump: "Saya akan menyelesaikan perang antara Putin dan (Presiden Ukraina Volodymyr) Zelensky sebagai presiden terpilih, sebelum saya mulai menjabat pada 20 Januari".

Biden: "Faktanya adalah Putin adalah penjahat perang. Dia telah membunuh ribuan orang. Dan dia membuat satu hal yang jelas. Dia ingin membangun kembali apa yang pernah menjadi bagian dari kekaisaran Soviet. Bukan hanya sepotong, dia ingin seluruh Ukraina. Itulah yang dia inginkan. Anda pikir dia akan berhenti di situ?".

Perang Israel-Hamas di Gaza

Biden: "Hamas tidak bisa dibiarkan terus berlanjut... Dan omong-omong, mereka sudah sangat lemah, sangat lemah. Dan memang seharusnya begitu. Mereka harus dilenyapkan. Tapi Anda harus berhati-hati (dalam menggunakan senjata tertentu) di antara pusat-pusat populasi".

Trump: "Anda harus membiarkan (Israel) pergi dan membiarkan mereka menyelesaikan pekerjaannya" di Gaza. "Dia tidak ingin melakukannya, dia menjadi seperti orang Palestina, tetapi mereka tidak menyukainya karena dia adalah orang Palestina yang sangat buruk. Dia orang yang lemah".

Ekonomi

Biden: Ketika Trump menjadi presiden, "kami memiliki ekonomi yang terjun bebas... Jadi yang harus kami lakukan adalah mencoba untuk menyatukannya kembali. Itulah yang mulai kami lakukan".

Biden: "Dia menghancurkan ekonomi. Menghancurkan ekonomi. Itulah mengapa tidak ada inflasi pada saat itu. Tidak ada lapangan pekerjaan".

Trump: "Inflasi membunuh negara kita. Ini benar-benar membunuh kita".

Imigrasi

Trump: "Kami memiliki perbatasan teraman dalam sejarah. Sekarang kita memiliki perbatasan terburuk dalam sejarah. Dan orang-orang sekarat di mana-mana. Tidak pernah ada yang seperti ini".

Biden: "Tidak ada data yang mendukung apa yang dia katakan. Sekali lagi, dia melebih-lebihkan. Dia berbohong".

Serangan personal

Biden: "Satu-satunya orang di panggung ini yang merupakan narapidana adalah orang yang saya lihat sekarang".

Trump: "Ketika dia berbicara tentang seorang narapidana, putranya adalah seorang narapidana... Dia bisa menjadi narapidana segera setelah dia keluar dari jabatannya, Joe bisa menjadi narapidana, dengan semua hal yang telah dia lakukan. Dia telah melakukan hal-hal yang mengerikan".

Biden: "Apa yang Anda bicarakan? Anda memiliki moral seperti kucing kampung".

Usia

Biden, ditanya tentang kekhawatiran atas usianya: "Orang ini tiga tahun lebih muda, dan jauh lebih tidak kompeten".

Trump: "Saya mengikuti dua tes, tes kognitif. Saya lulus dengan nilai sempurna, keduanya, seperti yang Anda tahu, kami mempublikasikannya. Dia tidak lulus satu pun. Saya ingin melihat dia mengerjakan satu, satu saja, yang benar-benar mudah, seperti mengerjakan lima pertanyaan pertama. Dia tidak bisa melakukannya".

Golf

Trump: "Dia tidak bisa memukul bola sejauh 50 yard".

Biden: "Saya akan senang untuk mengadakan kontes mengemudi".

Sumber: kompas.com

Lebih baru Lebih lama
Pilkada-Kota-BJB