Trending

Alasan Maskapai Minta Tarif Batas Atas Tiket Pesawat Dihapus

 

POLEMIK HARGA: Ilustrasi tiket pesawat -Foto dok finance.detik.com


RILISKALIMANTAN.COM, JAKARTA - Perusahaan maskapai meminta agar kebijakan tarif batas atas (TBA) dan tarif batas bawah (TBB) tiket pesawat diserahkan kepada mekanisme pasar alias dihapus. Hal ini diutarakan Asosiasi Maskapai Penerbangan Nasional Indonesia (INACA).

"Kalau saya berharapnya tarifnya diatur mekanisme pasar," tegas Ketua Umum INACA Denon Prawiraatmadja pada Selasa (2/7/2024) di Redtop Hotel Pecenongan Jakarta Pusat.


Meski demikian, Denon menjelaskan pihaknya sebenarnya paham alasan pemerintah menerapkan kebijakan TBA dan TBB. Pembatasan berguna untuk mencegah harga tiket tetap terjangkau dan menghindari penjualan dengan harga yang sangat rendah alias predatory pricing.

Denon pun mengakui pemerintah berperan menjaga keseimbangan tersebut. Oleh karena itu pihaknya sedang menunggu jawaban dari masukan yang selama ini diberikan maskapai kepada Kemenhub.

"Jadi di situlah fungsinya otorita, di situlah fungsinya government. Sehingga keseimbangan ekonomi ini bisa tetap terjaga terjangkauannya, dan iklim usaha yang sehat juga tetap bisa dijaga. Nah, namun kita direspon positif juga oleh Kemenhub. Sehingga mungkin nanti kita tunggu jawaban dari Kementerian Pemerintah seperti apa," jelasnya.

Jawaban Kemenhub

Menjawab hal tersebut, Sekretaris Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Captain Sigit Hani Hadiyanto menjelaskan bahwa pihaknya sedang mengevaluasi kebijakan TBA dan TBB. Sigit menuturkan bahwa pihaknya terus mempertimbangkan dan berkomunikasi dengan berbagai stakeholder penerbangan.

"Terkait dengan tarif tadi, atau tiket, memang pemerintah sedang melakukan upaya evaluasi terhadap kondisi tersebut," jelasnya.

Sebelumnya berdasarkan catatan detikcom hal serupa pernah diberikan oleh Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra. Ia mengatakan sudah saatnya kebijakan TBA dan TBB dievaluasi, sebab biaya operasional industri maskapai sedang menghadapi peningkatan ongkos karena berbagai hal.

"Saya sangat setuju bahwa safety itu di-regulate, saya juga setuju kepentingan konsumen itu diregulasi, saya sangat setuju. Tapi kalau komersial di-regulate lagi kita bisa apa? Ongkos meningkat, (harga) avtur meningkat, exchange rate meningkat, dolar dari pengoperasian pesawat meningkat," ucapnya pada Kamis (7/3/2024) di Kantor Kemenhub, Jakarta Pusat.

Di sisi lain, Irfan mengatakan sudah lama kebijakan TBA tidak dievaluasi, bahkan sudah empat sampai lima tahun tidak dinaikkan. Ia pun mendorong agar masyarakat merencanakan kepergian dan memesan tiket dari jauh-jauh hari agar mendapatkan harga lebih murah. Di sisi lain, Irfan pun menjelaskan pihaknya mencoba untuk menghadirkan diskon.

"Kita punya solusi yaitu kalau anda memesan jauh-jauh hari, kemungkinan untuk mendapatkan harga lebih murah pasti terbuka. ke Jakarta bisa sampai 75% (diskonnya)," jelas dia.

Sumber: finance.detik.com

Lebih baru Lebih lama
Pilkada-Kota-BJB