Trending

Pertamina Siagakan Stok dan Layanan Kontak 135, Untuk Antisipasi Kenaikan Permintaan Kebutuhan BBM dan LPG Jelang Idul Adha

 

ANTRE: Aktivitas pembelian BBM oleh kendaraan bermotor disalah satu SPBU - Foto Dok Pertamina Patra Niaga

RILISKALIMANTAN.COM, KALSEL- Sebagai bentuk komitmen dalam pemenuhan kebutuhan BBM serta LPG di seluruh provinsi di Kalimantan, PT Pertamina Patra Niaga regional Kalimantan memastikan stok BBM dan LPG terpenuhi jelang Idul Adha 1445 H. 

Menurut Area Manager Communication, Relations & CSR PT Pertamina Patra Niaga Regional Kalimantan Arya Yusa Dwicandra, tahun ini diperkirakan akan ada peningkatan sebesar 1,9% untuk BBM jenis Gasoline (Pertamax Series dan Pertalite), 3,1 % untuk BBM Jenis Gasoil (Dex Series dan Solar) dan 3,8% untuk LPG.

“Kenaikan tersebut merupakan prognosa kami berdasarkan peningkatan di tahun sebelumnya. Dari sisi stok, Pertamina memiliki stok hingga 11 ketahanan hari untuk BBM dan 3 – 5 Ketahanan Hari untuk LPG, jumlah stok ini akan terus ditambah dari rantai suplai yang terus berjalan saat ini,” ujar arya.


Khusus untuk wilayah Kalimantan Selatan (Kalsel) Pertamina memperkirakan jumlah kebutuhan harian untuk BBM saat Idul Adha sebanyak 1.882 KL (kiloliter) untuk BBM jenis Gasoline, 772 KL untuk BBM Jenis Gasoil dan LPG sebanyak 479 MT (Metrik Ton). “Jumlah ini naik 1,5 % untuk BBM jenis Gasoline, 0,9 % untuk BBM jenis Gasoil dan 6,3% untuk LPG  dari penyaluran harian normal. Sementara itu jumlah stok untuk wilayah Kalimantan Selatan dipastikan aman saat dan setelah Idul Adha 1445H,” tambah Arya.

Sementara itu, Pertamina juga terus menghimbau agar masyarakat tidak melakukan panic buying dan tidak menggunakan BBM serta LPG bersubsidi yang diprioritaskan bagi warga masyarakat yang kurang mampu.

“Beberapa permasalahan yang sering terjadi di lapangan adalah penggunaan BBM dan LPG yang tidak tepat sasaran. Saat ini Pertamina terus menjalankan program “subsidi tepat” agar penyaluran BBM dan LPG bersubsidi sampai kepada mereka yang berhak. Untuk BBM saat ini diterapkan penggunaan QR code dan LPG menggunakan KTP (NIK) untuk pembeliannya. Diharapkan masyarakat dengan ekonomi mampu tidak membeli BBM dan LPG bersubsidi,” ungkap Arya.

Sebagai sub holding Commercial & Trading dari PT Pertamina (Persero), PT Pertamina Patra Niaga terus berkomitmen untuk menyalurkan energi kepada masyarakat. 

“Kami juga menyiagakan layanan kontak Pertamina 135 yang diperuntukkan bagi masyarakat atau konsumen yang ingin memesan dengan layanan delivery service BBM dan LPG (produk non subsidi) serta membuka layanan pencarian informasi, masukan dan saran,” pungkas Arya.

Sumber: Pertamina Patra Niaga

Lebih baru Lebih lama
Pilkada-Kota-BJB